This Is Little Of My Feeling Story

Admin 10:27

This is little of my life story, ya bisa di bilang curhat juga sih. (Lho, koq curhat disini sih? Brisik tau…) Jdi mau gimana lagi, cuz ga’ ada teman yg mau dengar sih, kali aja para pembaca mau mendengar curhatanku ketimbang teman-temanku disini (para pembaca kan membaca, bukan mendengar bego), terserahlah…
Mungkin aku memang bego ya (Alhamdulillah nyadar…), berteman aja gk pandai, bukan maksudku menjerumuskan teman, tapi masak baru duduk aja di antara teman-temanku, eh di katain aku ini nyebelin (emang, tampang bego kyk elu, gmana gk nyebelin?), trus katanya maunya cepat-cepat pergi dari sekitarku (kalo bisa elunya dibasmi tau!). Ya sebenarnya bukan teman bagaimana sih, tapi teman-teman yang baru saja ku kenal.


Usut punya usut sebenarnya aku suka sama seseorang di antara teman-teman baru itu (ea, ada udang dibalik peyek), ya aku sok akrab aja gitu (ya pastinya nyebelin lah baru kenal koq udah sok akrab gitu) apa salahnya coba?(salah gk ya? Bilang gk ya?).
Ceritanya gini, aku berdua dengan temanku yg cowo (homo ya berdua dgn cowo?), pastinya sobat akrab, bukan homoan gue (hooo… :o…). Dan pastinya aku diajak sama dia, soalnya dia sekelas dengan cewe-cewe teman baru itu, dia minta ditemani untuk nungguin waktu berbuka puasa (ha??), enggak…maksudnya nunggu waktu dia masuk kelas lagi karena teman cowo yg lain pada pergi entah kemana, mosok dia sendirian cowo disitu, sedangkan kelasku udah abis, mau pulang trus tidur siang gitu rencananya. Ya karena sobat kental, dan aku orangnya gk tegaan, mau gk mau ya aku nurutin aja apa katanya (cie ile setia bener).
Dan aku sekalipun gk pernah nyangka rupanya si manis idaman hatiku ikutan juga dengan teman-temannya itu (OMG, pucuk dicinta ulampun tiba), gk kebayang gimana senengnya aku waktu itu, yang tadi wajah aku nampak kusut (plus muke gile) berubah sumringah bin paijo (masya ampun…-_-‘). Dan duduklah kami di kantin kampus tersebut sembari memesan minuman dingin campur es batu (yang namanya minuman dingin udah pasti dicampur es batu, gk perlu ditulis lagi yg begituan, bego!). Dan akhirnya tibalah pada sesi ngalor ngidul nasi tiwul campur bakso tahu isi sayur mayur kenyang sekalian maknyussss (yg ini gue no comment deh…=_=”).

Dan pada dasarnya aku yg pemalu (bukannya elo gk tau malu gan?), pastinnya aku lebih banyak ngomong dengan sobat gue kan ketimbang ngeladeni cewe-cewe tersebut, soalnya aku takut ngomong sama cewe, grogi lah ceritanya… (oh ya? Potong aja tu yg ada di dalam celana, dasar pengecut!). Sedangkan cewe-cewe ini sibuk nanya ini, nanya itu, ampun deh. So aku jawab seadanya aja, dengan suara yang terdengar kaku bin shuram (anda “WOW” sekali…). Mungkin karena inilah nampak nyebelin aku di depan para wanita-wanita tersebut, dan pada saat itu aku belum tau kalo itu adalah kesalahan terbesarku saat menemui temanku (ah… emang elunya gk tau diri gan, pake alibi lagi...-_-‘).

Dan pada hari-hari berikutnya aku diajak lagi, pada saat itu langit bersinar cerah serta berkilau membuat mata dan hati terasa silau (to the point aja deh, pake basa-basi lagi…), aku datang dengan sobatku dan duduk seperi kemarin itu, dan satu hal yang menyambarku adalah kata-kata cewe2 tersebut yang mengatakan ingin cepat2 pergi dari sini, dan yang mengatakannya adalah si manis idamanku itu (si manis lebih “WOW” lagi gan!). Bagai halilintar menyambar tubuhku, aku lemas tak berdaya. Dengan langkah gontai aku beranjak dari tempat tersebut dan pulang (emangnya enak??), ya daripada aku maki-maki cewe tersebut, mending pergi kan? Aku tinggalin sobatku tadi yang asyik dengan laptopnya, kyknya gk tau kalo aku udah pergi (tega banget lu sama sobat sendiri gan?). Dan pupus sudah pengejaranku sama si manis idaman hati karna aku malu untuk berjumpa lagi dengannya, karna aku makhluk yang menyebalkan di depan matanya (kasian…).
First